Prepare Yourself For Ramadan






Sudah lama tidak menulis, akhirnya diberi juga kesempatan untuk menulis. Alhamdulillah saya ucapkan.Pada entri kali ini saya ingin menulis tentang bulan agung yang kita akan sambut tidak lama lagi, yakni ramadhan.

***

Bulan Ramadhan, ada apa dengan Ramadhan ya? Ia mungkin jadi tanda tanya pada sesetengah orang. Mungkin pada orang yang baru dapat hidayah,dan baru tersedar yang pada Ramadhan ini bukannya setakat puasa semata. Mungkin kepada golongan yang baru berjinak dengan amalan berpuasa di bulan Ramadhan(yg baru baligh terutamanya).Dan pelbagai lagi contoh lain.

***

Banyak matlamat yang boleh dicapai pada bulan Ramadhan ini. Contohnya seperti, ''owh, dalam bulan Ramadhan ni boleh aku jimatkan perbelanjaan aku, sahur ifthar semua kat masjid". Situasi kedua, ''aku target bulan ni,aku nk turunkan berat badan aku sebanyak 2kg. Dan banyak lagi kerenah yang kita boleh lihat. Tapi adakah semua benda itu yang kita ingin kita capai? Adakah kita sebagai orang yang faham tentang apa yang ada pada Ramadhan ini, ingin mencapai sesuatu benda yang remeh ini? Secara jujurnya saya juga ingin menurunkan berat badan saya pada bulan ini. Tetapi jangan kita sibukkan diri kita dengan agenda yang hanya remeh ini. Jadikan ia hanya sebagai suatu matlamat sampingan.

***

Bulan Ramadhan ini sebenarnya adalah suatu bulan di mana, suatu medan untuk kita mempertingkatkan kuantiti dan kualiti terutamanya dalam ibadah kita. Di bulan Ramadhan ini Allah telah melipat kali ganda pahala amalan wajib sebanyak 700 kali ganda(kalau tak silap). Manakala amalan sunat pula menyamai amalan wajib pada bulan-bulan biasa. Amalan-amalan juga juga dilipat kali ganda pahalanya. Pada pagi hari kita berpuasa dan bekerja, pada malam hari kita hidupkan ia dengan amalan.

***

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ
“Barangsiapa yang puasa Ramadhan karena iman dan mengharapkan pahala,
akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR. Bukhari [38, 1901,
2014] dan Muslim [760] dari sahabat Abu Huraira.



Hadis ini Rasulullah menyatakan,bahawasanya,barangsiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan penuh keimanan yakni bersungguh-sungguh dan mengharapkan pahala daripada Allah,maka akan diampunkan segala dosanya yang telah lalu. Ramadhan ini mempunya tiga frasa. AWWALUHUR RAHMAH- PERMULAANNYA RAHMAT. Pada 10 hari permulaan, rahmat Allah mencurah kepada seluruh hamba-hambanya. WAAUSATUHUR RAHMAH-PERTENGAHANNYA MAGHFIRAH- Pada pertengahannya keampunan. Dan yang terakhir, WAAKHIRUHU ITQUM MINAN NAR- PELEPASAN API NERAKA.

***


Pada bulan Ramadan juga terdapat suatu malam yang lebih baik daripada seribu bulan, yakni malam lailatul qadr, pahalanya menyamai beribadah selama seribu bulan.Kemungkinan besar ia akan berlaku pada 10 malam terakhir. Jadi apapun, perbanyakkanlah amalan setiap masa. Akhir sekali, gunakanlah segala kesempatan dan peluang yang Allah masih beri kepada kita ini dengan baik. Rancanglah Ramadhan kita pada tahun ini dengan sebaik-baik perancangan. Banyakkanlah membaca Al-Quran,berzikr,berselawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W, berdoa,doa kita mudah diterima oleh Allah pada bulan Ramadhan ini.

***

Sekian.

Memberi Dan Menerima

Asslamualaikum kepada semua pembaca,alhamdulillah setelah sekian lama saya meninggalkan blog ini dan akhirnya Allah mengizinkan juga saya untuk kembali menulis. Ambillah apa-apa yang boleh dijadikan pedoman dalam hidup.


Siapa yang lebih cinta Allah,maka dialah orang yang paling banyak memberi.Oleh sebab itu hidup ini akan lebih harmoni apabila kita banyak ememberi, bukan menerima.



Manusia memikul peranan besar di muka bumi ini iaitu sebagai khalifah. Tugak khalifah adalah utk memberi kebaikan kepada diri sendiri,org lain dan persekitarannya.Hanya dengan cara itulah muka bumi ini akan makmur dengan pembangunan material,keamanan dan keampunan tuhan.



Tetapi tidak semua orang yang boleh memberi.Mendapat pada sangkaan mereka adalah membahagiakan.Maka berlakulah pergaduhan dan perebutan,Padahal hidup ini saling melengkapi dan berkongsi.''We are here to complete,not to compete!''


Jika kita banyak memberi,kita akan meningkatkan kualiti jiwa.Jka kita banyak menerima,kita akan meningatkan kuantiti harta.Intailah hari-hari yang berlalu dalam kehidupan seharian. Pada hari yang ceria dan gembira itulah hari yang kita paling banyak memberi berbanding menerima.

Langkah Akhir Disember 2009






Salam sejahtera buat semua pembaca, maaf kerana telah terlalu lama meninggalkan blog ini, kerana ada kesibukan dunia yang semakin dikejar, semakin jauh lah kita. Alhamdulillah pada hari ini Allah membenarkan lagi saya untuk bernafas da menulis. Sama-sama kita ucapkan Alhamdulillah.


Perjalanan seorang insan takkan berhenti selagi ia masih mampu bernafas, selagi darah masih mengalir di dalam tubuh badannya yang hina, selagi Izrail belum lagi datang menjemputnya bertemu dengan Al-Hayyu.

Perjalanan seorang insan ini cuma sementara, bak berteduh sebentar di bawah pepohonan rendang dalam satu permusafiran panjang menuju negeri abadi.

Perjalanan seorang insan penuh dengan ujian dan cabaran, onak dan duri, manis dan pahit, dan pastinya setiap insan itu diberi pilihan samada untuk menyusuri jalan menuju kebahagiaan atau kebinasaan.


" فالهمها فجورها وتقوها "

maka Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketakwaan (As-Syams : 8)


maka sedarilah saudaraku..
Perjalanan ini bukan satu permainan, perjalanan ini bukan satu awang-awangan, tapi ia satu perjalanan yang perlu dirancang dan disusun. Setiap detik dan ketika yang kita habiskan akan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak. Kita akan dipersoalkan akan masa yang telah kita sisakan di hadapan Al-'Adlu, Al-Hakim.


Seorang sahabat Rasulullah sering menangis apabila masuknya waktu senja dan ia seringkali merintih,


" Umurku sentiasa bertambah sedangkan amalanku sentiasa berkurang"


Apakah amalan kita lebih baik dari mereka? renung-renungkanlah.



******



Sememangnya musim cuti saya dan sahabat-sahabat sekalian sedang lalui ini memang menjadi satu medan ujian yang besar dalam proses pentarbiyahan dan didikan setiap dari kita. Teringat kata-kata seorang senior saya dulu memberi gambaran tentang cuti,


" cuti ini ibarat testing zone selepas kita melalui proses kilang yang panjang. maka siapa yang berjaya lulus dalam testing zone ini, maka ia akan menjadi satu produk yang berguna dan bermanfaat kelak."


Tapi kalau dalam proses kilang dah rosak, apatah lagi diperingkat testing zone.. (sekadar selitan).





"mari kita sama-sama pastikan cuti ini adalah cuti yang terbaik untuk diri kita
dan marilah kita mulakan satu
langkah akhir di Disember."

Siapa Idola Kita?


Cukuplah baginda sebagai satu-satunya idola sepanjang hayat kita...

Pelik Tapi Benar



Asslamualaikum diucapkan kepada semua pembaca yang sudi membaca blog ini. Alhamdulillah diucapkan kepada Allah kerana masih lagi membekalkan roh ini. Dengan roh ini dapatlah lagi kita merasa nikmat-nikmat ALLAH yang ada diatas muka bumi ini.Alhamdulillah


***


Saya masih ingat lagi peristiwa ini...peristiwa ini berlaku pada ketika saya f2 mahad,yakni tahun lepas. Ketika sedang struggle menghafal al-quran, tiba-tiba ada seorang abang menyapa. ''Kamarul, maaf menganggu. Abang nak kamu jawab soalan teka-teki abang nih''.Dengan penuh confident nya saya pun berkata,''apa dia''? Kenapa ek, apabila kita kentut ajer, secara automatiknya widhu kita pun terbatal? Saya pun terus bermadah dengan berbekalkan apa yang terlintas di kepala, dan akhirnya.''Jawapan kamu itu tadi semuanya salah". Saya pun terus menggaru kepala saya yang tidak gatal.


***


Saya pun bertanya, "habis tu apa sebabnya"?Abang itu menjawab, "sebabnya ialah, sebab Allah ingin melihat sejauh mana kesabaran kamu dalam proses pengambilan wudhu". Saya pun terus ternganga sejurus terkesima. ''Owh begitu rupanya...terima kasih kerana memberi saya informasi yang sangat berguna untuk saya, terima kasih banyak-banyak". Abang itu pun berkata, "Sama-sama".


***


***Identiti abang itu dirahsiakan...heh***

Think One Step Ahead...

Bagi seseorang yang benar-benar ingin mencapai sesuatu yang besar, nescaya dia pasti akan menjelmakan cita-citanya itu dalam kehidupan seharian. Masa dan waktu tidak akan dibiarkan berlalu begitu sahaja tanpa di isi dengan perkara bermanfaat. Setiap pergerakan dan nafas yang keluar masuk dari tubuh dipastikan bagi menggapai tujuan tertinggi. Jadi kita sebagai barisan mahasiswa yang juga pendakwah hendaklah serius dalam memikirkan agenda kita adalah besar dan agung.

Kita bukan hanya mahu pulang menggalas ijazah atau lain-lain sijil akademik semata-mata. Bukan jua hanya membataskan kemahiran kepada pengurusan organisasi dan pengendalian mesyuarat. Tidak juga sekadar berputar di sekitar usrah, qiamullail dan kem-kem motivasi. Kita mesti letakkan sesuatu yang besar dalam jadual rutin harian kita. Usah kita jadi seperti manusia kebanyakan yang mengulangi putaran yang sama setiap hari. Akhirnya tiba masanya untuk berpindah ke dalam liang lahad. Dirinya sendiri tidak menyedari perjalanan hidup yang cukup singkat.

Seorang tabiin pernah menyatakan “Hammuka ala qadari ma ahammak” yang bermaskud “Keseriusan anda adalah bergantung pada kadar apa yang kamu sibukkan”. Ini bererti jika seseorang itu sibuk dengan membincangkan sesuatu yang tidak berfaedah, maka tahap seriusnya dalam hidup ini juga seperti itu. Saya melihat ramai di kalangan kita kurang mahir menyusun jadual waktu dan menentukan awlawiyat dalam pengurusan. Kadangkala kita meletakkan urusan yang sepatutnya dianggap penting di tempat nombor 2 ataupun seterusnya. Begitu juga sebaliknya. Kita menjadikan perdebatan tentang sesuatu yang tidak penting sebagai salah satu kesibukan yang utama. Akibatnya, banyak masa kita terbuang begitu sahaja. Peribadi diri dan pembangunan syakhsiah tidak diberikan penekanan. Skil-skil major sebagai seorang mahasiswa seperti bakat kepimpinan, pengurusan ogranisasi, perhubungan sentara, berhujah secara ilmiah tidak dikuasai. Isu penguasaan bidang takhasus juga menjadi satu persoalan besar kepada kita semua. Adakah kita benar-benar menguasai ilmu yang kita pelajari atau ia sekadar tiket dalam peperiksaan bagi mandapatkan segulung ijazah?


Sama-sama lah kita memikirkannya...

Cuti-cuti Malaysia





Assalamualaikum kepada semua pembaca yang dirahmati allah,insyaallah. Alhamdulillah,pejam celik-pejam celik akhirnya sampai juga kita pada cuti akhir tahun ini. Setelah masing bertungkus-lumus dalam menghadapi peperiksaan akhir tahun, demi menggapai kecemerlangan yang diidamkan.



Jadi insyaallah, bersempena dengan cuti ini, semua telah dimaklumkan bahawa cuti ini boleh diibaratkan seperti SILLENT KILLER, iaitu pembunuh senyap. Cuti yang penuh dengan cubaan dan dugaan yang amat perit untuk kita menempuhinya.



Jadi sebenarnya penting untuk kita menjaga iman dikala cuti ini. Kerana apa, kerana semua tindak -tanduk kita akan jadi baik jika iman kita masih teguh. Jadi, demi menyelamatkan iman kita, kita mesti membina Bahtera Penyelamat. Pastikan cuti kita ini, telah dipenuhkan dengan aktiviti-aktiviti yang berguna, agar masa itu tidak berlalu begitu sahaja dan supaya syaitan tidak berjaya merancang yang buruk untuk kita.



Selain itu, kepada sesiapa yang memiliki telefan bimbit itu, hendaklah digunakan sebaik mungkin. Gunakanlah telefon itu, untuk kita saling berhubung diantara satu sama lain, jangan biarkan diri kita diselubungi dengan kesepian. Kerana, syaitan mudah memasuki hati kita apabila diri kita berseorangan dirumah terutamanya. Saling ingat-mengingati dalam mengerjakan ibadah dan dalam mengekalkan tarbiyyah yang ada didalam diri kita.



Mungkin kekadang itu susah untuk kita membuatkan bahtera kita terus berlayar diakala ombak dan badai datang menekam. Jadi, nak atau tak nak, perlunya kita untuk menjaga segala ibadah kita, yakni konsisten dalam segala ibadah yang kita selalu lakukan di sekolah atau sebagainya. Kita juga perlu meletakkan satu matlamat yang ingin dicapai dalam sehari, supaya dengan itu, diri kita akan sentiasa rasa dikejar oleh masa.



Dan yang terakhir sekali, bersempena cuti ini juga, buatlah sesuatu yang memberi impak kepada kedua-dua ibubapa kita, yakni dengan menolong apa yang patut, supaya ada kesannya apabila adanya kita dirumah itu. Janganlah jadi orang yang apabila dia ada, atau tidak ada sama sahaja.



Insyaallah, semoga kamu bahtera kamu semua dapat terus berlayar dengan baik...insyaallah.

لا إله إلاَّ الله محمد رسولاللهرضيت بالله رباوبالاسلام دينابمحمد صلى الله عليه وسلمنبياورسولااللهم صلي وسلم على سيدنا محمدعلى آله وصحبه أجمعينالسلام عليكم و رحمة الله و بركاتهأهلا وسهلا ومرحبا بكم

Taaruf

Taaruf
I wish to see this world conquer by islam, And I wish to live in the place call Jannah.

IKHWAN MUSLIMIN

IKHWAN MUSLIMIN

Semakin Jauh

Kenalilah

Merebut Hidayah

Hiwar

Hijriah

Followers